Virtual Reality Bantu Jaksa Ungkap Kasus Era Holocaust Nazi

Virtual Reality Bantu Jaksa Ungkap Kasus Era Holocaust Nazi

2065
0
SHARE
Virtual Reality Bantu Jaksa Ungkap Kasus era Holocaust Nazi (Foto: AFP)

Teknologi virtual reality ternyata bisa mengungkap kasus kekerasan era Holocaust Nazi. Menggunakan teknologi ini, Jaksa Jerman dan polisi akan diajak ke sebuah tempat bernama Auschwitz, di mana terjadi sebuah kekerasan dan pembantaian pada tujuh dekade.

“Ini telah sering terjadi bahwa tersangka mengatakan mereka bekerja di Auschwitz tetapi tidak benar-benar tahu apa yang sedang terjadi,” Jens Rommel, kepala kantor federal yang menyelidiki kejahatan perang Nazi, kepada AFP, seperti dilansir NDTV.

Baca juga :


Dibuat oleh LKA ahli digital imaging Ralf Breker, model Virtual Reality ini secara detail yang menakjubkan mengilustrasikan kamp Nazi terkenal di Polandia, di mana lebih dari 1,1 juta orang meninggal selama Perang Dunia II.

“Sepengetahuan saya, tidak ada model yang lebih tepat dari Auschwitz,” Breker (43), mengatakan dalam sebuah wawancara di bengkelnya.

“Ini jauh, jauh lebih tepat daripada Google Earth,” katanya, mengutip program peta populer. “Kami menggunakan kacamata VR yang paling modern di pasar. Ketika saya memperbesar, saya bisa melihat detail terkecil.”

Pengunjung dari Masa Depan

Mengenakan headset, jaksa, hakim, dan penggugat dapat merasakan pengalaman mengerikan pada tahun 1940-an era Auschwitz.

Keheningan menakutkan meliputi adegan sebagai aliran yang tampaknya tak berujung avatar tahanan identik berbaris melewati pengunjung virtual dari masa depan. Bahkan pohon-pohon berdiri di mana mereka dulu untuk menentukan apakah mereka bisa diblokir pemandangan dari sudut pandang tertentu.

“Keuntungan model menawarkan adalah bahwa saya mendapatkan gambaran yang lebih baik dari kamp dan dapat menciptakan perspektif tersangka, misalnya dalam sebuah menara pengawas,” kata Breker.

Sumber :Okezone